Datin X: Kerenah Anak Muda Yang Semakin Terbuka

Datin X

Datin X: Kerenah Anak Muda Yang Semakin Terbuka

536

DatinX

Meluat betul bila dengar cerita-cerita jelik fasal selera sang suami yang syokkan kawan baik anak sendiri Ada beberapa kisah yang hinggap ke telinga Datin X, tapi tak pernah pula berlaku depan mata. Kalau betul ada, kasihan sungguhlah pada anak dan isteri yang terpaksa berhadapan dengan situasi sebegini. Itulah… percayakan orang berpada-pada. Mana tahu yang baik itulah yang sebenarnya syaitan yang bertopeng manusia.
 
Membesarkan anak di era ini memang satu cabaran besar. Gejala negatif datang dari segenap arah. Hanya agama yang dapat menangkis anasir buruk dari mempengaruhi jiwa anak-anak kita. Tapi apa pula ceritanya bila ibu bapa sendiri yang defend kerenah anak yang terang-terangan tidak betul? Memang kasihanlah kalau yang tua pun sudah tak dapat nak bezakan yang mana baik dan mana yang buruk. Hanya kerana sayangkan anak, kalau anak buat jahat pun nampak baik semua.
 
Datin X tak nak lah cakap besar tapi Datin X pun ada anak perempuan juga. Dipantau habis-habis pergaulannya, dari aktiviti sekolah sampaikan ke cara berpakaian. Bila dah masuk kolej dan diberi sedikit kebebasan, mula pandai minta permission nak pergi bercuti bersama kawan-kawan. Mentang-mentanglah tiket kapal terbang sekarang semuanya murah-murah. Of course Datin X selidik betul-betul siapa teman yang ikut sekali. Tak mahu dia bergaul rapat dengan budak yang bukan-bukan. Datin X tahu, ramai kawan-kawannya yang bukan main lagi seksi berbikini bila pergi bercuti. Beach holiday kononnya.
 
Datin X kadangkala rasa pelik mengenangkan kawan-kawan yang begitu alim gayanya, selalu pula bercerita pasal hal-hal keagamaan tapi anak gadis sendiri pakai baju macam tak cukup kain. Kalau pergi holiday tu, mesti pakai bikini dan terbaring tengah panas. Nak kata mahu kulit tanned, diorang sendiri pun pakai bedak seinci kalau nak keluar rumah. Habis, apa tujuannya tu? Sudahlah begitu, pergi bercuti sesama lelaki dan perempuan bercampur, tonggang arak seolah-olah ia tidak mendatangkan dosa. Gambar-gambar semua terpampang di facebook masing-masing tanpa segan (malah mungkin bangga). Semua orang sudah terlalu terbuka dan sudah tidak ada rasa segan silu. Entah-entah ibu bapa yang menengok pun langsung tidak kisah apalagi marah.
 
Teringat pada satu insiden di parti hari jadi ke-21 anak gadis kawan, bila seseorang dengan beraninya menegur kawan berkenaan kerana membiarkan anaknya (yang juga birthday girl) berpakaian ‘tak senonoh’. ingatkan teguran itu akan terus menyedarkannya supaya pergi menasihati anaknya tadi, rupa-rupanya tidak. Kawan yang prihatin sangat tadi yang diperlinya dengan suara tinggi. Dimarahinya kerana sibukkan hal keluarga orang, kemudian segalanya diungkit balik. Fasal zaman mudanya yang tidaklah juga macam malaikat, nakal pun boleh tahan. Tergamam si kawan tadi. Jatuh air mukanya sebab ia berlaku depan anak-anak sendiri. Kalau ya pun nak menegur, buatlah belakang-belakang. Tidak perlu nak tunjuk baik tapi memalukan orang.
 
 

Your email address will not be published. Required fields are marked *